Follow @jagadaneh
Fakta Unik jika Anda Menjadi Astronot - Jagad-Aneh
Hi quest ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  need help ?

Fakta Unik jika Anda Menjadi Astronot

Written By WENDHA AGUS TANDRA on Saturday, July 17, 2010 | 5:09 AM

Selama satu hari Anda akan mengalami 16 matahari terbit
“1″:


Matahari terbit dan terbenam setiap 90 menit di orbit rendah Bumi, sehingga sangat sulit untuk tidur dengan baik karena tidak adanya siklus siang-malam. Untuk mengatasi hal ini, ISS astronot administrator mengatur jadwal berbasis pada 24-jam Bumi untuk menjaga aktivitas mereka sebagai membumi mungkin. Jam onboard ISS ditetapkan Greenwich Mean Time (GMT), sekitar pertengahan antara Houston, Tex, dan Moskow. Untuk menjaga astronot pada jadwal, Misi Control mengirim panggilan ke misi antar-jemput. Mereka biasanya memainkan musik, yang diminta oleh astronot atau anggota keluarga astronot. Astronot di ISS, di sisi lain, bangun dengan bantuan alarm.


Anda Akan Tumbuh Lebih Tinggi
“2″:


Tanpa gaya tekan gravitasi, tulang belakang Anda mengembang dan Anda tumbuh lebih tinggi, biasanya antara 5 dan 8 cm. Sayangnya, tinggi ekstra dapat membawa komplikasi, yang mungkin termasuk sakit punggung dan masalah saraf.


Anda dapat berhenti mendengkur
“3″:


Studi tahun 2001 menunjukkan bahwa astronot yang tertidur mendengkur di Bumi bisa diam di ruang angkasa. Itu karena gravitasi memainkan peran yang dominan dalam generasi apneas, hypopneas, dan mendengkur.


Beberapa makanan dan bumbu memerlukan tambahkan air untuk dimakan di luar angkasa
“4″:


Di ruang angkasa, garam dan merica tersedia, tetapi hanya dalam bentuk cair. Hal ini karena astronot tidak bisa menaburi garam dan merica pada makanan mereka di luar angkasa. Garam dan merica hanya akan pergi jauh. Ada bahaya jika mereka menyumbat saluran udara, mengkontaminasi peralatan atau terjebak dalam mata astronot, mulut atau hidung.


Waktu terpanjang seseorang tinggal di luar angkasa adalah 438 hari
“5″:


Rekor untuk sebuah misi jangka panjang dipegang oleh kosmonot Rusia Valeri Polyakov, yang menyelesaikan 438-hari (atau 14 bulan) pergiliran tugas di atas kapal stasiun ruang angkasa Mir pada tahun 1995.


Hanya tiga orang yang pernah meninggal di ruang angkasa
“6″:


Dari 439 ruang astronot yang masuk hingga akhir bulan November 2004, 11 telah meninggal dalam insiden pelatihan dan 18 telah meninggal dalam kecelakaan dalam penerbangan. Dari mereka 18, hanya awak Soyuz 11 pada tahun 1971 yang benar-benar meninggal di ruang angkasa. Amerika Serikat menetapkan ruang-batas pada ketinggian 50 mil sementara FAI mendefinisikan ruang angkasa sebagai dimulai pada ketinggian 100 km. Penerbangan Challenger terakhir pada tahun 1986 tidak pernah mencapai ketinggian ini. Columbia pecah berantakan di re-entry.
Awak Soyuz 11, Georgi Dobrovolski, Viktor Patsayev dan Vladislav Volkov, tewas setelah undocking dari stasiun ruang angkasa Salyut 1 setelah tiga minggu tinggal. Sebuah katup pada pesawat antariksa telah dengan sengaja membuka ketika modul terpisah, yang hanya ditemukan saat modul ini dibuka oleh tim pemulihan. Secara teknis ini merupakan satu-satunya korban di dalam ruang angkasa (di atas 100 km).


Hampir setiap astronot ruang angkasa mengalami sakit / mabuk angkasa
“7″:


Dalam ketiadaan gravitasi, sinyal dari sistem dan vestibulary reseptor tekanan, efek langsungnya biasanya menyebabkan disorientasi: banyak astronot tiba-tiba merasa diri mereka yang terbalik, misalnya, atau bahkan mengalami kesulitan dalam merasakan lokasi tangan dan kaki mereka sendiri. Disorientasi ini adalah penyebab utama yang disebut Sindrom Adaptasi Ruang Angkasa, yang biasanya astronot menggambarkan sebagai “istilah keren untuk muntah”. Setengah atau lebih dari semua orang yang pernah ke ruang angkasa menderita sakit, yang membawa serta sakit kepala dan konsentrasi yang buruk serta mual dan muntah. Biasanya, masalah hilang dalam beberapa hari setelah astronot beradaptasi.


Hal yang paling sulit untuk menyesuaikan diri ketika kau kembali dari ruang angkasa, adalah ketika Anda melepaskan benda-benda, mereka jatuh.
“8″:


Ketika mereka kembali ke bumi, astronot harus beradaptasi kembali seperti kesakitan seperti ketika mereka pertama kali ke ruang angkasa. Ada satu re-adaptasi yang dapat mengambil waktu agak lebih lama untuk menyelesaikan, walaupun konsekuensi yang lebih mungkin menyenangkan daripada menyakitkan. Beberapa kosmonot Rusia telah melaporkan bahwa beberapa bulan setelah penerbangan mereka, mereka masih sesekali melepaskan cangkir atau objek lain di udara – dan cukup bingung ketika jatuh ke lantai.


Radiasi kosmik membuat Anda melihat kilatan menyilaukan
“9″:


Menatap keluar dari ruang kapsul, astronot Apollo menyaksikan pemandangan yang belum pernah dilihat sebelumnya. Mereka melihat pemandangan cakram biru bumi sdangat terang dengan latar belakang warna hitam pekat. Mereka melihat Bulan di sisi jauh. Mereka juga melihat kilatan cahaya aneh di dalam bola mata mereka! Sejak itu, astronot pesawat Skylab, Shuttle, Mir, dan Stasiun Luar Angkasa Internasional memiliki semua laporan melihat kilatan ini. Apa yang astronot alami itu adalah radiasi ruang zipping melalui mata mereka seperti subatomik peluru. Ketika sebuah “peluru” pemogokan retina, memicu sinyal palsu yang membuat otak menafsirkan sebagai kilatan cahaya. Tak perlu dikatakan, ini tidak baik untuk mata Anda. Setidaknya 39 mantan astronot telah mengalami beberapa bentuk katarak setelah terbang.


Sementara di angkasa, Anda mungkin harus mengambil spons mandi untuk kebersihan diri
“10″:


Sementara stasiun seperti Skylab dan Mir telah dilengkapi dengan shower, kebanyakan astronot mengambil spons mandi dengan menggunakan waslap atau towelettes basah. Hal ini akan mengurangi jumlah air yang dikonsumsi. Setiap astronot juga akan memiliki alat kebersihan pribadi seperti sikat gigi, pasta gigi, sampo, pisau cukur dan alat dasar mandi lainnya.


di kutip dari (www.unic77.tk) : http://unic77.blogspot.com/2010/07/10-fakta-yang-mungkin-tidak-anda-tahu.html#ixzz0twQXItGp

0 comments:

Post a Comment